Pertemuan ke-9 MEMPRODUKSI FILM (II)



Pertemuan ke-9

MEMPRODUKSI FILM (II)

Produksi
Tahapan produksi merupakan tahapan yang diisi dengan kegiatan-kegiatan syuting (shooting) atau proses pengambilan (perekaman) gambar adegan demi adegan sesuai skenario film. Aktivitas di dalam tahapan produksi ini merupakan tanggungjawab Departemen Penyutradaraan.
Sebelum kegiatan syuting dilakukan, haruslah terlebih dulu ditetapkan tentang dialog, perlunya musik, dan efek suara. Ketiga hal ini merupakan hal penting bagi tata suara film.
Dialog - Dialog di dalam cerita film haruslah direkam. Proses perekaman dialog dapat dilakukan dengan dua cara. Pertama, rekaman langsung (direct sound). Kedua, rekaman tidak langsung (after recording).
Rekaman langsung adalah rekaman langsung pada saat syuting dilakukan. Dialog-dialog para pemainnya saat memainkan perannya di dalam syuting film tersebut direkam secara langsung.
Rekaman tidak langsung adalah proses perekaman suara atau dialog yang dilakukan di dalam studio. Jadi, dialog-dialog para pemain yang diucapkan saat syuting tidak direkam, karena suara atau dialog-dialog itu nantinya tidak akan digunakan di dalam film. Suara atau dialog yang digunakan adalah yang direkam di studio.
Biasanya suara yang direkam adalah suara pengisi suara.
Musik – Musik punya peran sangat penting bagi keberhasilan sebuah film. Elemen musik dapat memperkuat makna dari suatu adegan di dalam film tersebut. Misalnya, adegan orang yang sedang bersedih atau sebaliknya sedang berbahagia, dapat dengan segera masuk ke emosi penonton berkat bantuan dari elemen musik tersebut.
Musik film terdiri dari dua jenis, yaitu illustrasi musik (music illustration), dan theme song.
Illustrasi musik bias didapatkan dari instrumen musik maupun bukan instrumen musik yang sangat berperan dalam memperkuat dalam memperkuat suasana pada cerita film tersebut.
Sedangkan theme song adalah lagu yang menjadi bagian dari identitas film.
Efek Suara – Efek suara adalah suara yang muncul dari sejumlah aktivitas di dalam film, seperti suara pintu rumah ditutup, suara orang berjalan, suara benda jatuh, dan lainnya.
Hampir semua departemen atau unsur terlibat dalam proses produksi (syuting). Tapi yang dominan adalah departemen penyutradaraan, departemen kamera, departemen artistik, dan departemen suara. Meski semua departemen berperan, departemen penyutradaraan memiliki tugas dan peran paling utama. Semuanya berpusat pada departemen penyutradaraan. Departemen penyutradaraan melalui komando sutradara memberikan berbagai ‘arahan’ kepada departemen-departemen yang terlibat dalam proses syuting.
Kerjasama dan saling keterpaduan merupakan hal paling prinsip dalam proses produksi film. Dalam setiap kali proses syuting, para pekerja di masing-masing departemen yang terlibat harus saling memadukan atau menyamakan langkah, demi tercapainya hasil syuting yang baik sesuai dengan konsep maupun keinginan sutradara. Dan, semuanya mengacu atau berpedoman kepada script breakdown sheet. 
Masing-masing departemen harus melihat pada script breakdown sheet atau lembaran-lembaran yang berisi semua informasi mengenai setiap adegan di dalam film. Misalnya, untuk tanggal 1 Desember, di dalam script breakdown sheet tertera lokasi syuting berada di tengah kebun yang penuh pepohonan rimbun, waktunya siang hari, pemeran yang muncul di adegan itu (ada nomor adegan) adalah tokoh utama lelaki dan tokoh utama perempuan, serta sejumlah keterangan lainnya.
Dengan informasi di dalam script breakdown sheet seperti itu, maka setiap departemen yang berperan harus menyesuaikan tugas-tugasnya sehingga memenuhi hal-hal yang diperlukan sesuai informasi yang ada. Departemen artistik harus menyusun atau menata lingkungan lokasi syuting sesuai dengan kondisi yang diinginkan skenario. Penata busana dan penata rias (yang terlibat di dalam departemen artistik) harus mempersiapkan kostum pemeran dan tata riasnya sesuai dengan kondisi yang tertera di dalam script breakdown sheet.
Meskipun di dalam script breakdown sheet terdapat scene number (scene no) atau nomor adegan, aktivitas syuting tidak harus terpaku dengan urutan nomor adegan tersebut. Jadi, apabila syuting atau pengambilan gambar adegan nomor 15 sudah selesai, kegiatan syuting berikutnya tidak harus untuk adegan nomor 16. Bisa jadi kegiatan syuting berikutnya justru untuk adegan nomor 25, 30, dan lainnya lagi. Artinya, urutan proses syuting atau pengambilan gambar tidak harus mengikuti alur cerita yang ada di dalam naskah skenario, tapi selalu berpedoman kepada kesamaan lokasi.
Demi efektivitas kerja, urutan aktivitas syuting lebih mengutamakan pada kesamaan lokasi. Misalnya, adegan nomor 15, 25, 30, 31, 34, dan 40 berada pada lokasi yang sama atau berdekatan, karenanya aktivitas syuting pun dilakukan untuk nomor-nomor adegan tersebut.
Peralihan syuting dari satu adegan ke adegan lain atau pergantian adegan, selalu ditandai dengan clopper boards yaitu papan berengsel yang diketukkan ketika syuting suatu adegan dan dialog akan dimulai. Sebelum merekam adegan, kamera terlebih dulu terarah pada clopper boards tersebut. Di dalam clopper boards tertera informasi mengenai scene, take, sound, date, ext, dan int. Informasi-informasi itu tertera dalam kolomnya sendiri-sendiri. Jadi, setiap pengambilan adegan akan dimulai, seseorang yang bertanggungjawab terhadap clopper boards harus terlebih dulu mengetukkan clopper boards itu.
Di dalam kolom scene tertera tulisan mengenai nomor adegan sesuai skenario; di kolom take tertulis nomor bagian adegan yang disyuting (diambil gambarnya), misalnya scene 15, take 2; pada kolom sound (sound effects) tertera efek suara yang diperlukan, misalya desau angin, suara kicau burung, dan lainnya; kemudian pada kolom ext dan int tertera sesuai lokasi syuting di luar ruangan atau di dalam ruangan.
Selama proses syuting berlangsung ada petugas-petugas yang secara khusus bertugas membuat laporan harian (sesuai jadwal syuting), seperti script supervisor yang membuat laporan kondisi adegan per-adegan (script continuity report), asisten kamera membuat laporan mengenai shot demi shot yang direkam kamera (camera report), dan sound recordist yang membuat laporan tentang kondisi tata suara (sound sheet report).
Ada beberapa istilah yang sering muncul dalam proses syuting, di antaranya:
Action – Kata-kata ini diteriakkan sutradara sebagai perintah bahwa syuting dan adegan akan dimulai.
Camera right – Perintah sutradara kepada pemain untuk berputar atau bergerak, sesuai dengan sudut pandang kamera.
Cut – Perintah sutradara ketika proses pengambilan gambar selesai. Dengan perintah ini, maka aktivitas kamera dan sound berhenti.
Cut and hold – Perintah sutradara agar akting pemain dihentikan, tetapi pemain tetapmasih ada di posisinya semula. Dengan perintah ini, sutradara ingin terlebih dulu memeriksa kondisinya, apakah semua sudah sesuai atau belum.
Roll (Roll em) – Aba-aba dari asisten sutradara agar kamera dan peralatan lainnya siap, karena sutradara sudah siap.
Wrap – Perintah atau aba-aba bahwa aktivitas syuting di hari itu sudah selesai. 

 Pascaproduksi
Aktivitas penting dalam tahapan pascaproduksi ini adalah melakukan proses editing, seperti mengedit gambar, melakukan mixing, dan lain-lain. Sebelum melakukan proses editing, editor tentu sudah terlebih dulu melakukan pembicaraan (diskusi) dengan sutradara mengenai apa dan bagaimana film tersebut. Untuk mempermudah tugasnya, dalam melakukan kerja editing, editor akan berpegangan pada laporan-laporan seperti script continuity report, camera report, dan sound sheet report.
Setelah semuanya selesai, janganlah lupa buat laporan secara lengkap mengenai proses produksi film, dan laporan keuangan. ***   (sutirman eka ardhana)



Suplemen:

How To Start Your First Amateur Movie?

KENAPA harus membuat film? Karena film adalah bentuk seni yang menggabungkan berbagai unsur seni lainnya, seperti fotografi, acting, komputer grafis, desain grafis dan masih banyak lagi. Dengan membuat film, kita hampir bisa mempelajari hal-hal tersebut sekaligus.
Membuat film akan memberikan apresiasi yang lebih luas akan dunia gambar bergerak ini. Anda akan lebih menghargai film-film kelas 2 yang selama ini selalu dimaki-maki apabila Anda telah merasakan betapa sulitnya membuat film. Kita akan semakin berdecak kagum menyaksikan film-film terbaik yang dibuat oleh sineas-sineas kelas dunia. Tapi di atas semua itu, membuat film itu adalah kegiatan yang sangat menyenangkan!
Tidak seperti film-film Hollywood yang melibatkan budget besar dan konsep-konsep “penaklukan dunia”, kita dapat membuat film sendiri tanpa tekanan dari pihak mana pun. Terima kasih pada kemajuan teknologi, dengan sebuah handycam dan komputer rumah serta software yang tepat, sebuah “gambar bergerak yang bercerita” dapat diproduksi.
Lupakan segala kekurangan yang ada; betapa buruknya akting para pemain, suara yang tidak jelas terekam, dan jutaan movie mistakes yang terjadi dalam satu adegan saja. It’s your first. It’s amateur. It’s cheap. Pertanyaannya adalah, apakah Anda menikmati saat-saat membuatnya? Kalau ya, maka ini adalah sebuah hobi yang sehat!

First thing first: Main Rules to produce your first amateur movie:
1.      Anda harus enjoy dalam seluruh proses pembuatannya.
2.      Jangan mengharapkan hasil yang berlebihan.
3.      Jangan sekali-sekali menyakiti siapa pun atau binatang apa pun! (Karena merekamnya dalam kamera akanmembahayakan diri Anda sendiri).

What Makes the World Go Round The Idea
Mencari ide untuk sebuah film itu susah-susah gampang.  Untuk film pertama kita, beranjaklah dari hal-hal yang sederhan. Sederhana itu penting, karena bercerita lewat media gambar untuk pertama kalinya tidaklah gampang. Kesederhanaan ide akan mempermudah proses story telling film Anda.
Cobalah pikirkan bahwa Anda ingin menyampaikan sesuatu pada teman dekat, keluarga, atau bahkan musuh Anda. Bagaimana Anda mengatakannya? Cobalah menuliskannya dalam sebuah paragraph deskripsi. Atau apakah Anda memiliki lelucon yang menurut Anda sangat lucu? Ingin mengejek kehidupan seorang teman? Ingin mencurahkan uneg-uneg yang selama ini mengganggu Anda?
Ide yang mudah untuk diraih adalah dengan mengacu pada film favorit Anda. Suka The Sound of Music? Buatlah film musikal dengan keluarga Anda. Atau Anda adalah penggemar Die Hard? Buat film pendek mengenai penyanderaan bos Anda oleh teroris, yang berakhir dengan otak beliau berserakan di lantai. Tentu hal ini akan sangat menghibur rekan-rekan di kantor Anda (tapi tentu tidak dengan sang bos!).
Cobalah tuliskan semua ide itu dalam sebuah konsep visual. Ide bisa dating dari mana saja, tapi terutama dari rasa iseng, cinta, kesedihan, lelucon, dan kemarahan. Kalau biasa menulis di diary, kenapa tidak mencoba memfilmkannya?
Hal-hal yang perlu diingat dalam mencari:
-         Jangan mencari ide yang sulit untuk direalisasikan atau divisualisasikan.
-         Jangan takut untuk meniru ide lain selama film ini hanya untuk dikonsumsi secara pribadi dan oleh kerabat Anda tanpa harus membayar sepeser pun.
-         Carilah ide tentang sesuatu yang benar-benar Anda ketahui hingga tidak terlalu membingungkan pada saat diproduksi nanti.

The blue print of movie: A Script
Setelah ide brilian Anda ditemukan, maka cobalah untuk menuliskannya menjadi naskah.
Untuk menghindari jalan cerita yang melenceng, beranjaklah dari kerangka karangan. Setelah itu, mengaculah pada kerangka tersebut untuk mengembangkan naskah Anda.
Tidak perlu menggunakan format yang baku, cukup seperti format drama yang Anda pelajari di sekolahan. Tetapkanlah seting (tempat), pemeraqn (jika ada), properti (jika dibutuhkan) serta beberapa alternatif sudut pengambilan kamera yang mendasar.

Beberapa sudut pengambilan kamera dan efeknya:
-         Wide shoot: pengambilan gambar secara luas ini bertujuan menunjukkan tempat kejadian. Gaya ini juga memberikan ruang bagi objek untuk bergerak.
-         Medium shoot: pengambilan gambar yangmemberikan kesan intim antara satu objek  dengan objek lain, dimana keterngan tempat hanya mendapat porsi sekunder di sini.
-         Close-up: pengambilan jarak dekat yang sangat intim. Pengambilan gambar ini ingin melibatkan penontonnya terhadap emosi yang ingin disampaikan.
-         High angle: mengambil gambar dengan posisi kamera berada di atas objek. Hal ini biasanya dilakukan untuk membuat objek menjadi seimbang dengan lingkungannya (tidak menjadi perhatian utama lagi).
-         Low angle: dilakukan untuk membuat objek tampak penting dan tampak lebih besar dibandingkan dengan lingkungannya.
-         Eye level: sudut kamera sejajar dengan objek ini ditujukan untuk mewakilkan sudut pandang penonton, sehingga tingkat keterlibatan penonton pun terbangun.

Naskah haruslah memberikan gambaran visual terhadap cerita. Jika diceritakan sang tokoh utama merasa malu, cobalah gambarkan gerak-gerik tersipu, atau tambahkan dialog yang menjelaskan hal itu. Tapi awas, jangan sampai menjelaskan suatu hal dua kali tanpa ada tujuan tertentu.
Contoh sederhana: ketika seorang wanita mendengarkan sebuah gosip ketika ia berbelanja di pasar, ia kemudian mengulang cerita yang ia dengar kepada tetangganya. Hal tersebut sangat tidak efektif. Kita bercerita pada penonton dua kali mengenai hal yang sama, sementara dengan waktu yang terbuang kita bisa menceritakan lebih banyak hal.
Dalam contoh kasus di atas, setelah peristiwa gosip di pasar, kita bisa langsung berpindah pada adegan dimana tetangganya sedang tertawa karena mendengar kisah itu.

Hal-hal yang perlu diingat dalam menulis naskah:
-         Tetaplah mengacu pada tujuan dan ide awal, kecuali selama penulisan muncul ide baru yang lebih brilian (setidaknya bagi Anda).
-         Ingatlah selalu, menulis naskah berarti menulis naskah kembali. Tidak ada naskah yang tidak mengalami revisi. Naskah yang baik tentu saja naskah yang lahir dari berkali-kali evaluasi.
-         Jangan terlalu memberikan visualisasi yang baku karena karena akan menghambat proses kreatif penyutradaraan.

Dalam film amatiran, naskah tidak menjadi kebutuhan baku yang harus dipatuhi. Tapi untuk menumbuhkan disiplin, ada baiknya jika kita mempelajari format naskah yang baik dan benar, dan berpegang teguh pada hal itu selama syuting. Karena menulis naskah adalah pekerjaan yang dapat Anda tekuni secara serius menjadi karir. Tapi santai saja, dalam proyek film pertama kita, yang penting adalah have fun with it!
Sumber: Adri Martin, How to Start Your First Amateur Movie?, Movie
               Monthly, edisi 23/Mei 2004.

Komentar